Home Nasional Soal Pintu Stadion Terkunci, Panpel-Arema FC Buka Suara

Soal Pintu Stadion Terkunci, Panpel-Arema FC Buka Suara

3 min read
0
0
18

Jakarta (MPN) –  Arema FC buka suara terkait tragedi Kanjuruhan. Dalam sebuah sesi jumpa pers di kantor mereka, Jumat (7/10/2022), mereka membeberkan fakta-fakta baru.

Salah satunya, terkait pintu stadion yang disebut-sebut terkunci. Ketua Panitia Pelaksana Pertandingan Arema, Abdul Harris, menyebut bahwa pintu stadion itu dalam keadaan terbuka. “Sesuai SOP pintu semua harus terbuka. Kalau memang ada oknum yang menutup kan ada CCTV. Itu ada semua. Dari pertandingan, kick-off, sampai selesai. Silakan buka CCTV. Ada portir yang menjaga semua pintu. Ada penjaga dan polisi,” ujar Abdul.

Abdul juga mengungkapkan, dia sebagai Ketua Panpel dan juga Suko Sutrisno selaku Security Officer, sebelumnya sudah memastikan semua pintu stadion terbuka jelang laga tuntas. Dia pun siap memberikan keterangan di pengadilan.

“Kami selaku ketua panpel saya ada di tengah. Laporan yang saya terima dari pak Suko, pintu semua dibuka. Tapi itu masuk materi penyidikan jadi saya mohon maaf tidak bisa menyampaikan. Biar dari tim hukum yang menyampaikan,” ujar Abdul.

Kuasa hukum yang mendampingi Arema FC, Sumardhan, mengungkapkan bahwa video CCTV di pintu stadion harus dibuka di pengadilan nanti. Video CCTV ini akan jadi kunci dalam proses hukum kelak.

“Kami sudah mendampingi saat pemeriksaan. Apa yang kami dapatkan, itulah yang kami sampaikan. Nanti mungkin perlu teman-teman dibuka CCTV itu supaya tidak ada perbedaan dalam proses hukum. Kami tetap normatif,” ujar Sumardhan.

Keterangan dari Arema ini membantah apa yang diujarkan PSSI beberapa waktu lalu. Berdasarkan hasil temuan investigasi dari PSSI, banyak cacat yang dilakukan panpel Arema.

Selain kegagalan menahan fans agar tidak turun ke lapangan, panpel Arema juga tampak sengaja mengunci pintu stadion. Bahkan, hingga menit 80 laga, banyak sekali pintu stadion yang masih terkunci dan tidak terbuka.

“Pintu-pintu yang harusnya terbuka, tapi tertutup. Kekurangan ini jadi perhatian dan penilaian kami terhadap adanya hal-hal yang kurang baik dalam pertandingan (Arema vs Persebaya),” ujar Ketua Komisi Disiplin PSSI, Erwin Tobing. (idn/tit)

Load More Related Articles
Load More By admin
Load More In Nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Bupati Sidoarjo Berpeluang Jadi Tersangka Pemotongan Dana ASN

Bupati Sidoarjo …